Salahkah Membunuh Perompak di Rumah Kita Sendiri?

Salahkah Membunuh Perompak di Rumah Kita Sendiri?

1).Kes Saudara "Zulkifli" sedang viral tanda simpati masyarakat.

2).Walaupun begitu, tidak kurang juga salah faham kefahaman masyarakat awam akan prosedur undang undang berkait kes tersebut. Ini mungkin disebabkan kurang pendedahan sebenar maklumat berkaitan perkara tersebut.

3).Secara umum beliau masih lagi belum secara rasmi didakwa di bawah pertuduhan membunuh, iaitu di bawah seksyen 302 Kanun Keseksaan atas kesalahan menyebabkan kematian dengan sengaja/ dengan niat.

4). Pada peringkat ini,kes masih didengar di peringkat Mahkamah Majistret bagi tujuan pengurusan kes. Pengurusan kes bermaksud adalah peringkat bagi memastikan segala dokumen/keterangan yang berkaitan kes tersebut siap sepenuhnya bagi tujuan perbicaraan kelak. Antara yang paling penting adalah laporan bedah siasat,laporan DNA dan izin dakwa dari pihak Peguam Negara/Pendakwa Raya. Peringkat ini agak mengambil masa,sekitar 6 hingga 12 bulan. Dalam tempoh ini, Tertuduh tidak ditawar ikat jamin kerana undang undang tidak membenarkan jaminan bagi kesalahan seumpama ini. Walaupun begitu, ada kes kes khas jaminan dibenarkan,namun sangatlah jarang dan atas faktor faktor khas sahaja.

5).Sekiranya izin dakwa sudah diperolehi,maka kes tersebut akan dipindahkan ke Mahkamah Tinggi bagi tujuan perbicaraan. Sebelum perbicaraan dimulakan, peguam yang mewakili tertuduh boleh membuat permohonan kepada pihak pendakwa raya bagi tujuan sama ada mohon digugurkan kes,meminda pertuduhan atau persetujuan hukuman. Permohonan ini dipanggil Representasi. Jika tiada apa apa perkembangan, barulah perbicaraan akan dimulakan.

6).Berkait isu yang menjadi kerisauan/persoalan membara di hati fikiran masyarakat iaitu, adakah salah bagi seseorang itu mempertahankan diri dari penjenayah? Hal ini agak rumit bagi orang awam memahaminya dari sudut undang undang dan praktikalnya.

7).Namun secara ringkasnya, isunya adalah adakah langkah langkah mempertahankan diri yang diambil itu berpadanan/bersesuaian dengan dengan ancaman dari penjenayah.

8). Contohnya, ketika hendak pulang ke rumah dari kebun setelah menebas semak samun,anda melihat seseorang sedang mengumpil pintu utama rumah anda. Suspek tidak membawa apa apa senjata berbahaya tetapi hanyalah sebatang pemutar skru kecil. Suspek juga seorang tua berumur lebih kurang 60 tahun dan anda pula seorang muda gagah perkasa berumur 30 tahun. Apabila dijerkah suspek itu, suspek cuba melarikan diri, namun anda cuba tetap menangkapnya. Ketika itu suspek dalam meronta melepaskan diri, suspek telah mengacu anda dengan pemutar skru yang dibawanya. Maka anda pula cuba mempertahankan diri,lalu lantas mengambil parang yang kebetulan berada di tangan anda yang mana dibawa bersama ke kebun tadi. Lalu anda telah menetak kepala suspek sebanyak 20 kali bagi mempertahankan diri juga akibat marah dan geram kepada suspek tersebut. Akibatnya suspek mati di tempat kejadian.

9).Maka persoalan di sini, adakah wajar tindakan anda tersebut ke atas suspek, atau sepatutnya cukup sekadar menangkapnya tanpa menetak kepalanya memandangkan suspek juga berusia 60 tahun dan tidak segagah mana. Atau wajar sekadar menenetak sekali di kaki saspek bagi tujuan suspek menyerah diri? Itulah persoalannya di sini.


10). Oleh itu bagi kes saudara zulkifli, biarlah Mahkamah menentukan apakah tindakan beliau adalah benar dan sah di sisi undang undang. Kita yakin, peguam yang dilantik akan mampu menegakkan keadilan dan membantu beliau mencapai keadilan dengan sebaiknya. Beliau masih belum bersalah selagimana belum dibuktikan bersalah oleh pihak Mahkamah/Hakim.

11).Akhirnya juga, disinilah perlu dan pentingya ada peguam mewakili tertuduh dalam kes kes jenayah dan seumpama ini. Maka lontaran lontaran kepada golongan peguam sebelum dari ini yang mengatakan peguam membela orang yang salah/penjenayah perlulah difikir kembali dan ditelusuri dengan cukup cermat dan berhikmah.

12).Hakikatnya, peguam hanya bertugas membantu Mahkamah bagi memastikan segala keterangan yang dibawa ke Mahkamah adalah cukup /benar/kredibel bagi menyabitkan tertuduh dan tertuduh tidak diainaya/terainaya. Seterusnya ini bagi memastikan tertuduh mendapat pembelaan yang sepatutnya.

Ahmad Deniel
1/1/2016
Tetuan Mohd Fadzli & Co

No comments: